Monday, August 30, 2010

Ange si Anak Kost

Ok, here I am, terdampar di desa Jatinangor karena mau nggak mau mesti kuliah di Universitas Padjadjaran jurusan Sastra Inggris. Iya, emang itu yang gue mau, tapi jauh dari Mama & Papa & Raka bener-bener jadi cobaan super-berat.

Sebenernya hari ini udah jadi hari ke... (lupa, yang pasti lebih dari seminggu) gue tinggal di kosan. Dan hari ini hari pertama gue kuliah, setelah beberapa hari ngadepin ospek-ospek syalala itu. Rasanya? Rasanya udah mulai terbiasa; gue udah biasa nyapu & ngepel kamar, udah biasa buka puasa cuma bareng temen-temen & tanpa keluarga, udah biasa sahur sendirian & makan seadanya.

Dan kuliahnya? Sejujurnya gue cukup excited dengan semua mata kuliah yang ada (semua kecuali Kwn (begitu ngetik Kwn di kepala gue langsung terbayang wajah guru-Kwn-gue-waktu-SMA (tadinya gue mau nyebut nama tapi nggak enak) dan gimana dia marah-marah kalo gue tidur di kelasnya; Dan gue juga jadi inget gimana dia ngatain Santa dengan kata "tai" di depan anak-anak sekelas. (Meeen, lo bayangin kakek-kakek lagi ngajar di depan kelas dan ngomong tai ke muridnya dengan muka biasa seolah-olah dia lagi nyebutin nama makanan))) oke, gue berasa ngerjain if di microsoft excel karena tanda kurungnya kebanyakan.

Balik ke topik, apa tadi? Oh ya gue excited sama mata kuliahnya. Ya, bisa jadi ini cuma syndrome awal-awal masuk ke tingkat pendidikan yang baru. Inget nggak waktu lo awal-awal masuk SMA? Pasti disitu lo niat dalam hati "gue mesti mulai dari awal nih, gue mesti serius dan nggak main-main di SMA" tapi begitu semester 1 lewat, cih! Madol, pacaran, main, bolos, ngegosip di kelas, tidur pas dijelasin, dll.
Nah, gue nggak mau ketertarikan dan rasa excited gue ini cuma bertahan sementara kayak waktu SMP & SMA, gue mau ngejalanin semuanya dengan bener-bener.

Kayak yang Novi bilang, "lo dikasih Sastra Inggris Unpad saat lo pengen banget hal itu, lo dikasih dengan doa yang langsung dikabulin, tanpa ditunda ataupun diganti," means: gue bener-bener harus mensyukuri hal itu dengan cara nggak nyia-nyiain kesempatan yang udah gue terima.

Gila, mature banget ye gue sekarang.

Well, gue harap 3 tahun lagi gue baca ulang postingan ini dan tersenyum karena sampai saat itu semangat gue masih belom berubah sama sekali.